Kisah penulis, Sinopsis e-Cerita

Lara Hati Yang Terpendam


Bismillah…

Assalamualaikum dan salam sejahtera kesayangan semua. Happy new year 2017. Sebagai permulaan tahun baru, NA persembahkan karya terbaru yang ditulis dari hati ke hati sendiri dan juga keadaan sekeliling yang sangat mencabar ini.

Terimalah Lara Hati Yang Terpendam (LHYT) buah tangan baru dari NA untuk semua. Pasti meleleh air hidung dibuatnya ๐Ÿ˜€

lhyt

 

AZIRA Sofiya (28) โ€“ hidupnya terlalu sukar ditafsir. Bila sedih, dia menyendiri dari orang sekeliling. Bila gembira pula, dia akan menyebarkan aura kebahagiaan terhadap orang sekelilingnya. Begitulah Azira. Seorang wanita yang tidak mudah untuk menunjuk-nunjuk segala kedukaan yang tersimpan dalam hatinya. Seorang wanita yang terlalu memendam perasaan dan kuat rahsia. Kalau boleh, setiap masalah yang dilaluinya tidak mahu ada sesiapa pun mengetahui. Raut wajah Pan Asian itu sentiasa akan tersenyum demi menutup segala kesedihan yang dihadapi juga tidak mahu ada yang syak atau mempersoalkan keadaannya.

Perjalanan hidupnya yang penuh onak duri itu menjadikan dirinya semakin matang dan berdikari. Azira sebolehnya tidak mahu berkongsi dengan sesiapa melainkan pada sahabat baik yang sudah dianggap seperti saudara sendiri. Nadirah , beza usia setahun lebih muda darinya, namun merupakan sahabat yang memahami dan penasihat terbaik buat Azira tika diri menghadapi masalah.

Tiga kali hatinya dilukai, dikecewakan oleh lelaki membuatkan dirinya nekad bersendirian sementara waktu sambil meneruskan kariernya sebagai perunding kewangan di salah sebuah institiusi kewangan berlesen di ibu kota. Azira juga merupakan seorang penulis buku-buku motivasi remaja yang hanya dikenali Aira Fieya sebagai nama penanya. Naskhah remaja hanya bermula dari dalam talian sahaja sejak dia memulai bidang penulisan sekitar 2012. Paling popular dengan tajuk online dan hot untuk remaja masa itu ialah Bercinta di Usia Muda.

Dalam penulisan onlinenya, Azira mengangkat maruah wanita lebih tinggi dari lelaki kerana pada masa itu dia sendiri menyaksikan kawan sekelas merangkap teman serumahnya bergaduh besar dengan teman lelakinya atas sebab orang ketiga. Dengan sedikit penceritaan ditambah motivasi dalam laman web airafieya dot com itu, sedikit sebanyak telah mengangkat naskhah itu sebagai bacaan terbaik dalam talian dan mendapat carian tertinggi sejak tahun itu. Sehinggalah ada sebuah penerbitan melamarnya untuk menerbitkan buku pada 2015 dan hasil royalti itulah dia telah membuka pusat kaunseling remaja dan dia sendiri salah seorang fasilitator selain beberapa orang kaunselor yang dibayar untuk berkhidmat di situ.

Perwatakan Azira terlalu ketara perubahannya berbanding dia sewaktu sepuluh tahun dulu. Azira sangat ceria dan periang sejak dia memasuki alam persekolahan menengah lagi. Sehinggalah dia melangkah ke zaman pengajian tinggi, dirinya mula memencilkan diri, membisu dan hanya berada dalam dunianya tersendiri. Tambahan pula, selepas tiga kali dicurangi oleh bekas-bekas kekasihnya gara-gara orang ketiga, dia menutup hatinya untuk bercinta lagi. Bukan tidak ada yang menginginkannya, tetapi kerana trauma yang mendalam, dia seboleh-bolehnya mahu menjauhkan diri. Baginya, tiada seorang lelaki pun yang jujur dan ikhlas cintakannya. Kalau ada pun, hanya melihat kedudukannya kini yang berharta, punyai segalanya berbanding dahulu.

Fikri, Danish dan Emran, ketiga-tiganya sangat pandai dan kacak. Sayangnya perhubungan itu hanya bertahan setakat setahun sahaja. Tiada lagi cinta dan tinggal memori selepas dia mengetahu sendiri yang ketiganya tidak jujur mencintainya. Hatinya sakit, pedih bak ditusuk sembilu tajam. Sembilan tahun dia mengambil masa untuk melupakan segala kenangan pahit dan membuangnya jauh dari benaknya. Alhamdulilah, berkat kesabaran dan ketabahan yang ada dalam dirinya, Azira berjaya mengharungi ujian yang amat berat baginya.

 

 

Akan disambung…

Advertisements

1 thought on “Lara Hati Yang Terpendam”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s